BlognyaKarina
Journey to an end

Jan
31

Ga kerasa udah tahun baru Imlek lagi, tepat hari ini tanggal 31 Januari 2014. Buat manusia – manusia single macam gw ini (belum married maksudnya), Imlek itu berarti penghasilan tambahan yang cukup membantu cash flow…Hahahaha 😀 Selain itu, makan – makan sih udah pasti yaaa hihi :p

Tahun ini, keluarga besar dari pihak nyokap, kumpul – kumpul di rumah salah satu adik nyokap gw. Makanan bergelimpangan (slurpp..) dikelilingi saudara – saudara yang jaranggg banget ketemu, salah satu moment favorit gw sepanjang tahun ini 🙂

1743574_10153818831770707_2019195716_n

That’s it for today!

Happy horse year everyone…Wishing you a great year of happiness and prosperity!

 

Jan
23

Film animasi keluaran Disney, Frozen, sebenernya udah lama gw tonton. Tapi belakangan ini gw lagi seneng banget denger lagu – lagunya. Menurut gw, salah satu andalan film Disney adalah soundtrack yang easy listening. Yah misalnya aja, A Whole New World (soundtrack Aladdin) yang gw yakin hampir semua orang tahu, legend!

Anyway, buat yang belum sempet nonton, gw jelasin secara singkat ceritanya. Once upon a time…(khas cerita dongeng hihi :p) Di satu kerajaan, ada 2 orang Putri yaitu Elsa dan Anna. Elsa mempunyai kekuatan untuk membekukan ataupun membuat es (bukan tukang es loh!). Nah karena dia ga sengaja melukai adiknya, Anna, berakibat dia “disembunyikan” oleh orang tuanya supaya kekuatannya ga diketahui orang lain. Anna sendiri dihapus ingatannya tentang insiden itu. Pada waktu hari penobatan Elsa sebagai Ratu, mereka bertengkar hebat yang berakibat Elsa meninggalkan dan membekukan Kerajaan itu. Dimulailah petualangan Anna mencari Elsa dibantu teman-temannya yang lain. Well, intinya perjuangan Anna mencari Elsa sampai akhirnya Kerajaan kembali seperti semula berkat kesungguhan hati Anna dan Elsa, Love conquer everything 🙂 As always, happily ever after..

Seperti film – film animasi Disney lainnya, Frozen mengajarkan artinya cinta di dalam keluarga, cinta sejati dan persahabatan. Tidak semua yang dilihat atau dirasa manis itu benar – benar baik, bisa jadi menyimpan sesuatu yang buruk, begitu juga sebaliknya. Kekuatan atau talenta apapun yang kita miliki bisa menjadi bencana atau berkat untuk orang lain, tergantung pengembangan dan penyikapan diri kita sendiri. Menurut gw, Frozen ini merupakan salah satu produksi terbaik dari Disney.

Salah satu scene dan lagu favorit gw (hope you like it too :p)

Jan
20

Hey hoo..hope you have a great day! 

Beberapa bulan ini, hampir tiap hari gw pergi dan pulang menggunakan TransJakarta yang otomatis membuat gw harus melewati jembatan penyeberangan menuju ke halte. Dan ternyata gw menemukan “hobi” baru yaitu shopping di jembatan! Hahaha :p

Buat gw yang notabene menghabiskan 7 taon masa kerja dengan bekerja di Jakarta Barat dan deket rumah, pastinya gw baru tau kalo di jembatan penyeberangan itu banyak banget pedagang kaki lima. Anyway, pedagang kaki lima itu bukan pedagang yang punya kaki berjumlah lima yah :p

I was shocked though! So many things they sell..mulai dari sepatu, jaket, tas, payung, beragam makanan sampe pashmina pun juga ada. Wow..dan semuanya ditawarkan dengan harga yang cukup miring pastinya 😉 secara naluri belanja gw cukup ganas – huhuhu berakibat bokek – jadinya gw seneng banget shopping di sini. Makanan, sepatu, ban pinggang sampe anti gores hp pun beli di jembatan!

And you know what..barang – barang yang mereka jual, cukup bagus loh kualitasnya. Misalnya sepatu, emang gw tau itu “crocs” abal – abal, but turns out si abal – abal ini lebih enak dipake dibanding crocs asli. Anti gores hp…bayangin gw udah cari online shop yang biasanya lebih murah dari toko, di jembatan malah lebih murah euy, ga pake ongkir pula 😀 I got 45.000 for 2! Sementara gw pernah ditawarin, 30.000 cuma dapat 1 plus ongkir dari Surabaya -_-” kayanya anti gores hp sama yah dimana – mana, rasanya sih ga ada yang terbuat dari lapisan emas toh?

Yah emang sih, ga semua barang yang mereka jual itu bagus juga, tapi kebanyakan acceptable kok. Well, setelah beberapa lama shopping di jembatan, gw cukup salut dengan para pedagang itu…ga gampang cari duit cuy, tapi mereka mau usaha. Even gw tau sebenernya mereka menyalahi aturan dengan berjualan di tempat yang tidak seharusnya. Bisa jadi sih orang – orang macam gw yang demen beli barang di sana, ikut andil dalam ketidaktertiban mereka. Cuman gimana dong yah…murah sih beli di situ. Alesan banget gw, tapi bener kan? *tetep cari pembenaran hahaha :p

Kadang kasian juga, banyak orang underestimate mereka. Mengecilkan mereka. Padahal yah…dipikir – pikir mereka hebat loh, punya usaha sendiri. Coba deh, berapa dari kita yang bisa mulai bisnis sendiri dengan modal seadanya? Susah. Gw sendiri juga mengalami itu, mikir mau usaha bikin ini itu supaya ada tambahan, sampe sekarang belum ada yang jadi. Don’t even mention about grow the business, in fact I haven’t started yet >_<

Setidaknya menghargai mereka dengan bersikap baik, ga rugi juga yah. Semoga kedepannya ada tempat yang layak untuk mereka mengembangkan usahanya. You never know, siapa tau salah satu dari pedagang kaki lima itu jadi bos kita nantinya…eitss, jangan bilang ga mungkin, all things are possible 😉

Until then…ciaoo! Good night universe 🙂

_@KarinAugustin_

Jan
19

Howdy!

Udah hampir 3 taon gw ga pernah update blog ini (parah bro >_<) Yah karena dulunya bikin blog juga karena ikut-ikutan aja. Akhirnya iseng buka lagi dan gw memutuskan untuk mulai menulis di sini lagi. Atas nama resolusi, gue apus semua tulisan sebelumnya supaya bisa mulai yang baru (padahal malu liat tulisan sendiri) hahahaha :p

Alright, let’s start with new yet old topic…Banjir!

Di hari ke 19 di bulan Januari 2014, banjir di Jakarta masih terus berlanjut. Banyak kawasan yang terendam banjir termasuk perumahan – perumahan elit, apalagi ujan masih terus turun seharian. Yah on off gitu sih kalo siang, kayanya ujan pun galau euy, ga kalah sama alay :p

Buang sampah sembarangan, kurangnya pompa air, rusaknya bendungan, sampe banjir kiriman katanya sih jadi beberapa penyebab terjadinya banjir di Jakarta. Pagi ini, gw denger siaran radio Sonora yang mengangkat tema banjir, ada salah satu narasumber yang memberikan pernyataan cukup menarik. Awalnya si narasumber ini melaporkan daerah – daerah yang kebanjiran dan ditutup dengan pendapatnya tentang banjir. Bapak ini bilang kalo salah satu penyebab banjir di Jakarta adalah kurangnya gotong royong. Gw yang denger agak bingung sih, apa hubungannya yah antara gotong royong sama banjir? Tapi pas dibahas lebih lanjut, emang ada benernya juga ternyata. Logikanya begini, manusia Jakarta (dunia juga) sekarang, jaranggg banget yang peduli sama lingkungan. Jangankan lingkungan, sama orang sekitar aja boro – boro peduli deh. Oiya, out of topic for a while, 2 hari yang lalu gw kan lagi nunggu TransJakarta tuh pas mau pulang kerja, di halte Semanggi, tiba – tiba ada orang naik motor jatuh gara – gara jalanan rusak jadi nabrak pembatas jalan, dannn ga ada yang tolongin dong -_-” cuma diliatin terus dilewatin aja gitu..malah ada mbak2 yang berdiri di belakang gw bilang “misi..misi..saya mau liat” sambil ketawa excited -____- abis itu “wah, kasian yah..” tapi masih dengan ekspresi yang sama which is buat gw sama sekali ga lucu bro! Gw rasa kalo sempet mah, difoto trus share di path sama tuh mbak2 kali 😦 Yah salah satu bukti kurangnya rasa kemanusiaan sekarang ini.

Back to topic, ketidakpedulian masyarakat berimbas pada lingkungan. Menurut si narasumber Sonora, kalo aja masyarakat lebih peduli dengan apa yang terjadi dengan sekitarnya, mungkin bisa mengurangi resiko banjir. Misalnya, melihat tanggul rusak atau apapun itu, langsung melaporkan kepada pihak yang berwajib supaya dapat ditindaklanjuti. Tapi karena masyarakat merasa itu bukan tanggung jawab mereka, akibatnya tidak pernah ada yang peduli sampe terjadi banjir lalu menuntut pemerintah memperbaiki (sementara banjir sudah berlangsung). Agak tidak adil yah kalo denger yang kaya begini. Ada benernya sih…ditambah lagi pemberitaan media yang kadang berlebihan, macam belum ada bantuan dari pemerintah, dll. Menarik yah pendapat si narasumber ini 🙂

Terlepas dari semua itu, gw berharap pemprov DKI sekarang lebih baik dalam menanggulangi dan mengatasi banjir. Menurut gw, ga guna juga nyalahin Jokowi-Ahok, toh mereka juga baru 1 tahunan yah di kota Jakarta, yang jumlah penduduknya melebihi negara Singapura (catet yah: yang 1 kota, yang 1 negara). Mungkin ada baiknya, sebagai warga Jakarta, kita yang mulai untuk mendisiplinkan diri sendiri dan juga mulai peduli dengan lingkungan sekitar. Kalo dipikir – pikir, susah loh jadi Jokowi-Ahok, bikin ini itu adaaa aja dicelanya, maksud gw pro-kontra emang selalu ada cm yah ga usah semua masalah juga kali. Ibaratnya gini, kan kita sendiri (warga Jakarta) yang selama bertahun – tahun “membiarkan” ini terjadi, kok yah nuntut orang yang baru tinggal 1 tahunan di Jakarta? Gw inget banget, awal tahun 2000an, banjir di Jakarta udah mulai parah, tapi masih pada santai aja. Di sini juga, gw ga belain Jokowi-Ahok, karena buat gw mereka belum kerja secara maksimal. Coba deh sekali – kali kita dukung pemerintah, karena gw yakin kok masih ada orang – orang yang peduli. Pertanyaannya, kita mau ga yah jadi salah satu orang yang peduli itu? 😉

Anyhow, doain yuk buat orang – orang yang kena banjir di Jakarta dan semua daerah di Indonesia, semoga cepet surut dan bisa balik ke rumahnya masing – masing dengan selamat plus situasi kembali normal. Amin!

_@KarinAugustin_